Laporan Pentagon yang Bocor Ungkap Foto ‘Kubus Perak Misterius’ di Atas Atlantik

Keberadaan dua laporan rahasia Pentagon tentang UFO telah terungkap. Satu di antaranya foto yang menggambarkan benda misterius melayang di atas Atlantik. Gugus Tugas Fenomena Udara Tak Teridentifikasi Departemen Pertahanan (UAPTF) mengeluarkan dua 'laporan posisi' intelijen rahasia pada 2018 dan musim panas tahun ini, dan mereka beredar luas di komunitas intelijen AS, menurut akun terperinci dari The Debrief berdasarkan wawancara dengan berbagai sumber intelijen .

Foto itu diambil pada 2018 di lepas Pantai Timur Amerika Serikat oleh seorang pilot militer menggunakan kamera ponselnya, kata sumber tersebut. Foto itu menggambarkan sebuah 'objek' berbentuk kubus 'perak tak dikenal' yang melayang di atas lautan pada ketinggian sekira 30.000 hingga 35.000 kaki. Tampaknya gambar itu diambil oleh operator sistem senjata di kursi belakang dari apa yang tampak seperti jet tempur F / A 18, melansir dari .

Para ahli bingung dengan foto tersebut, tetapi mencatat objek tersebut agak menyerupai tetes mata GPS, perangkat profil atmosfer yang dirancang untuk dijatuhkan dari pesawat, biasanya saat terjadi badai. Namun, objek di foto tidak memiliki transponder GPS yang menggantung seperti tetes mata dan tetes mata jatuh ke bumi dengan kecepatan 10 hingga 12 meter per detik, bukan melayang di udara. Ada kemungkinan objek tersebut adalah jenis balon cuaca lain tetapi gugus tugas Pentagon merasa cukup membingungkan untuk dimasukkan dalam laporan mereka.

Laporan tahun 2018 dikatakan telah memberikan gambaran umum tentang topik Fenomena Udara Tak Teridentifikasi (UAP) dan termasuk rincian pertemuan militer sebelumnya, serta pengakuan yang jujur ​​bahwa asal mula banyak UAP tidak dapat ditentukan. Selain menawarkan daftar penjelasan lain yang lebih biasa, laporan tersebut secara tegas menyatakan bahwa ada kemungkinan yang sah UAP itu mewakili teknologi 'asing' atau 'non manusia'. Yang lebih mengejutkan adalah pengungkapan yang terkandung dalam laporan revisi kedua yang dikeluarkan oleh Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Teridentifikasi awal tahun ini.

Laporan tersebut menyelidiki secara mendalam kemungkinan UAP dapat dengan bebas bergerak baik di udara maupun di bawah air, melewati lautan tanpa terdeteksi dan muncul ke udara dengan kecepatan luar biasa. Laporan tersebut berisi foto 'sangat jelas' dari sebuah pesawat segitiga tak dikenal yang muncul dari laut di depan pilot pesawat tempur F / A 18 Hornet, sumber mengatakan kepada The Debrief. Foto itu belum bocor ke publik, tetapi rekreasi artis dan peneliti Dave Beaty menunjukkannya seperti yang dijelaskan oleh sumber: segitiga sama sisi besar dengan tepi membulat atau 'tumpul' dan 'lampu' putih bulat sempurna di setiap sudut.

Pertemuan itu terjadi di lepas Pantai Timur pada 2019, menurut para pejabat yang telah melihat laporan terbaru. Dua pejabat mengatakan, foto itu diambil setelah pesawat berbentuk segitiga itu muncul dari laut dan terbang lurus ke atas, lapor . Para pejabat mengatakan laporan terbaru berfokus secara khusus pada kemungkinan pesawat 'transmedium' yang mampu beroperasi baik di bawah air maupun di udara.

Ini bukan pertama kalinya penampakan militer menunjukkan adanya transmedium UAP. Pada 2017, mantan Komandan Angkatan Laut David Fravor berbicara tentang pertemuan terkenal USS Nimitz 'Tic Tac' yang terjadi di Pasifik pada tahun 2004. Fravor mengatakan dia terbang dengan F / A 18F Super Hornet ketika dia melakukan kontak visual dengan objek, yang tampaknya berada tepat di bawah air, sebelum muncul dan melesat dari pandangan ketika dia mencoba mendekatinya.

Benda itu halus, putih dan lonjong, dan tidak memiliki sayap atau mesin yang terlihat, kata Fravor. Dia mengatakan kepada New York Times bahwa pengalaman itu membuatnya 'sangat aneh.' Pada bulan Agustus tahun ini, Pentagon secara resmi mengakui keberadaan Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Teridentifikasi, yang menulis dua laporan yang baru terungkap. "Departemen Pertahanan dan departemen militer mengambil setiap serangan oleh pesawat tidak resmi ke dalam wilayah pelatihan kami atau wilayah udara yang ditentukan dengan sangat serius dan memeriksa setiap laporan," kata Pentagon dalam sebuah pernyataan pada saat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.